Tuesday, November 9, 2010

SEDANGKAN NABI KASIHKAN UMAT!

CUBAAN UNTUK BERBAIK-BAIK!

Kini ayahku telah mempunyai dua orang isteri.  Isteri tua yang mempunyai lima orang anak dan isteri kedua yang masih muda remaja berusia 17 tahun.  Isterinya yang kedua tinggal bersama nenek saudaraku di seberang lombong di Kampung Bumiputera. Sekarang lombong itu sudah tiada lagi, yang tinggal hanyalah lubuk sampah sarap yang begitu kotor dan berbau busuk.  Dahulu lombong itu menjadi tumpuan orang Cina memungut buah dan bunga teratai yang banyak tumbuh di situ.  Kami juga sering memancing ikan dan juga menjadi tempat penghuni di kampung tersebut mandi manda dan membasuh baju. 

Suatu petang kulihat satu rombongan telah datang ke rumahku.  Di suatu sudut kelihatan ibuku duduk di tepi tingkap sambil memandang ke luar dan menangis.  Mukanya hanya memandang ke arah luar tingkap dan tidak mengendahkan tetamu yang hadir di rumah kami. Ku lihat nenek saudaraku, makcik-makcik yang tinggal berdekatan dengan rumah nenekku dan yang tetamu yang tidak diundang ialah ibu tiriku yang sedang duduk di ruang tamu.   Ayahku pula duduk di antara dapur dengan ruang tamu sambil melihat ibuku yang asyik memandang ke luar tingkap. 
Tiba-tiba ayahku memberi isyarat kepada ibu tiriku supaya bersalaman dan memohon maaf pada ibuku.  Ibu tiriku bangun berjalan dan menuju ke arah ibuku sambil menghulurkan tangan untuk bersalaman.  Ibuku buat-buat tidak tahu sahaja seolah-olah ibu tiriku tidak wujud di hadapannya.   Setelah hampir 5 minit, ayahku menyuruh ibu tiriku bangun.  Ibu tiriku membalas dengan bertutur dalam bahasa Inggeris dengan ayahku yang bermaksud dia hendak menunggu di situ untuk mendengar suara ibuku.  Ayahku marah dan menyuruh ibuku tiriku bangun dan keluar.   Ibu tiriku terus berlari keluar dari rumahku dan berjalan balik menuju ke rumah nenek saudaraku tanpa ditemani oleh sesiapa. Akhirnya rancangan ayahku supaya isteri-isterinya berbaik-baik dan berkenalan sesama mereka tidak kesampaian.

Monday, November 1, 2010

PONTENG SEKOLAH!

Semasa aku berumur 8 tahun, aku kerap ponteng dari sekolah.  Bila aku kenangkan peristiwa itu, aku sendiri pun tidak tahu mengapa aku berbuat demikian.  Beg sekolah aku ketika itu seperti beg James Bond, bentuknya segi empat sama.  Jika aku hendak membuka beg tersebut aku terpaksa menolak butang di kiri dan di kanan beg tersebut.  Aku bersekolah di sebelah petang.  Sebelum aku pergi ke sekolah, ibuku selalu menyediakan bekalan untuk ku bawa bekalan tersebut ke sekolah.

Yang menghairankan aku sendiri, semasa aku berjalan untuk pergi ke sekolah melalui rumah-rumah di sekitar kampung Bumiputra aku tidak pun pergi ke sekolah, tetapi sebaliknya aku menuju di bawah sebuah rumah.   Aku duduk di situ sehingga petang dan apabila aku terlihat sekiranya ada budak-budak lain balik dari sekolah, aku pun pulang ke rumah seolah-olah aku juga baru balik dari sekolah.  Semasa aku menyorok di bawah rumah tersebut, terdengar suara seorang wanita dari atas rumah  yang mengatakan anak siapa pula yang duduk di bawah rumahnya.

Pada suatu petang, seperti biasa aku pulang dari sekolah.  Muka ayahku merah memandangku seperti hendak menelanku  Rupanya ayahku telah mengetahui yang aku tidak hadir ke sekolah sekian lama yang aku sendiri juga tidak berapa pasti.  Beliau telah memegang tali pinggang askarnya untuk menyoalku dan sudah tentu untuk memukulku.   Semasa aku sedang membuka pakaianku, aku terlihat ayahku menuju ke arahku dan di tangannya memegang tali pinggang.  Dengan tidak berbaju ketika itu dengan cepat aku berlari ke luar dan menyorok mana yang boleh untuk ku selamatkan dkriku.  Ayahku mencariku ke segenap pelusok kampung dengan menaiki motor vespanya.  Begitu juga dengan kakakku berumur 9 tahun dan sepupuku yang berusia 10 tahun telah disuruh oleh ayahku untuk menangkapku.  Pantang nampak kelibat ayahku atau kakakku, aku berlari dan berlari untuk menyelamatkan diriku.

Akhirnya, malang tidak berbau.   Semasa aku sedang menyorok di belakang sebuah rumah tiba-tiba tanganku dipegang oleh kakakku dan sepupuku.  Aku tidak dapat berlari lagi.  Aku ternampak motor vespa ayahku menuju ke arahku.   Aku merasa amat takut dan aku tahu apa yang akan berlaku.   Ayahku mengangkatku naik ke atas motornya ke rumah kami.   Akhirnya  tanda birat bekas terkena tali pinggang askar ayahku terbentuk di badan dan kakiku.   Aku menangis teresak-esak kerana kesakitan dan sedih.  Walau bagaimanapun, aku bersyukur kepada Allah kerana akhirnya sekarang ini aku menjadi seorang manusia yang berguna kerana aku telah bekerja dengan Dewan Bahasa dan Pustaka dan mempunyai pekerjaan tetap untuk menyara diriku dan keluargaku.