Tuesday, December 28, 2010

IBU DI BELAKANG!

Semasa kami berada di kampung, pelbagai aktiviti dapat kami pelajari iaitu salah satunya ialah belajar menaiki basikal. Disamping itu kami juga mencari tombong kelapa di tempat kelapa yang akan disalai. Di kampungku terkenal dengan buah kelapa. Sepanjang pemandangan di kampungku di kiri dan kanan hanyalah pokok kelapa yang tinggi melangit.
Apabila tiba musim bapa saudaraku dan atukku menurunkan buah kelapa, mereka menggunakan buluh yang panjang dan sabit diikat dihujungnya. Jika buluh itu tidak panjang, mereka akan membuat sambungan dengan buluh yang lain agar ia lebih panjang. Untuk menaikkan buluh juga memerlukan kemahiran dan kekuatan fizikal. Bapa saudaraku dan atukku akan menurunkan buah kelapa yang tua sahaja. Semasa menurunkan buah kelapa, bunyi dentuman terdengar di sini sana. Setelah semua buah kelapa tua diturunkan, mereka akan mengumpulkan buah kelapa dan dijadikan beberapa longgok.
Keesokan harinya mereka akan membuang kulit kelapa dengan menggunakan cop. Setelah kulit kelapa dibuang, sabutnya diletakkan di satu longgok dan buah yang tidak bersabut akan diletakkan di satu longgok yang lain. Begitu pantas dan cepat mereka menanggalkan sabut dari buah kelapa. Setelah habis semua buah kelapa dibuang sabutnya, bapa saudara dan atokku akan memecahkan buahnya dengan menggunakan cop yang digunakan untuk menanggalkan sabut tadi. Buah kelapa tersebut dipecah menjadi kepada dua bahagian. Akhir sekali buah tersebut akan dimasukkan ke dalam guni dan dibawa ke rumah salai. Semasa buah tersebut diletakkan di rumah salai, di sinilah kami adik beradik mencari tombong yang manis untuk dimakan. Pernah adikku Faizah yang ketika iatu berumur 5 tahun, sibuk mencari tombong tiba-tiba kakinya tergelincir dan jatuh ke bawah. Terpaksalah ibuku mencari tukang urut untuk mengurut adikku. Perlbagai aktiviti di kampung kami lakukan.
Suatu hari dari jauh ada orang sedang menuju ke rumah kami. Rupa-rupanya ayahku pulang. Kamu semua berlari menuju ke arahnya. Kegembiraan kami terserlah pada malam itu semasa kami semua makan malam.

Keesokan harinya kami dibangunkan lebih awal oleh ibuku. Setelah kami semua mandi kami dipakaikan baju baru oleh ayahku Yang peliknya ibuku tidak pula bersiap-siap seperti kami semua. Ia asyik membuat sarapan kami di dapur. Semasa ayahku sedang memakaikan bajuku dan adik-adiku ia berkata kepadaku jika ada sesiapa yang bertanyakan ibu semasa kami berjalan keluar dari kampung itu nanti, katakan ibu ada di belakang. Aku tidak tahu kenapa ayahku berkata demikian. Sebelum kami pergi, ibuku memeluk kami semua sambil menangis, aku juga menangis walaupun tidak mengerti apa yang telah berlaku. Barulah aku mengerti bahawa ibuku tidak mahu lagi mengikuti ayahku kerana ayahku telah berkahwin lagi.

No comments:

Post a Comment