Friday, December 17, 2010

BALIK KAMPUNG

Pada hujung tahun 1969 Ibuku dan kami lima beradik telah berhijrah ke kampung ibu di Tanah Lalang, Perak. Aku sendiri tidak pasti kenapa kami berada kampung tersebut, mungkin ibuku mempunyai alasannya yang tersendiri untuk tinggal di kampungnya. Ayahku pula tinggal di Kuala Lumpur bersama isteri barunya.
Di kampungku ketika itu tidak ada sebarang kemudahan seperti api dan air. Apabila waktu malam kami semua berkumpul mengadap lampu pelita kerana di sekeliling kami gelap gelita. Di hadapan rumah atukku pula ada sebuah kolam yang besar dan agak dalam yang dikhaskan untuk mandi sahaja. Ada tangga yang diletakkan ditepi kolam tersebut untuk memudahkan kami turun ke bawah. Setiap kami mandi, air kolam tersebut akan menjadi keruh dan selalu menjadi kemarahan atukku kerana sikap kami yang bermain di dalam kolam tersebut. Selepas mandi kami aku melalui batang kelapa untuk naik ke rumah untuk mengelakkan kaki kami tidak terkena tanah atau kekotoran. Tinggal di kampung dapat juga kami belajar menaiki basikal. Pernah kakakku jatuh ke dalam parit kerana menaiki basikal atuk yang besar. Seronok juga bila mengenangkan cara hidup yang sedemikian.
Pada awal bulan Januari 1970 Aku dan kakakku di sekolahkan di sekolah rendah di kampung tersebut. Semasa itu, aku berumur 9 tahun dan kakakku pula berumur 10 tahun. Pada hari pertama kami bersekolah di situ, ada perhimpunan di depan sekolah kerana kebetulan hari itu hari Isnin. Semua murid-murid dan guru-guru berhimpun di situ. Setelah Guru Besar memberi amanat kepada semua, beliau memaklumkan ada dua orang murid baru dari Kuala Lumpur bersekolah di sekolah ini. Sudah semestinya aku dan kakakku yang diperkatakan oleh guru besar itu. Kami di suruh berdiri ke hadapan di hadapan semua murid-murid tersebut. Yang agak mengharukan aku ialah bila guru besar tersebut memaklumkan kepada murid-murid di situ, mereka sepatutnya memakai pakaian sekolah seperti kami yang lengkap dengan stokin dan kasut. Barulah aku sedari semasa kami bersekolah di situ, ada yang memakai selipar dan ada yang memakai kasut tanpa stokin. Kekurangan tersebut kemungkinan kerana kedaifan keluarga mereka ataupun kerana sukar untuk membelinya kerana jauh dari kedai. Itulah kelebihan bersekolah di bandar ketika itu yang lebih menitikberatkan disiplin dan lain-lain lagi. Tetapi sekarang ini aku lihat sama sahaja.
Setiap kali aku pulang dari sekolah aku akan melalui kawasan tanah perkuburan dan aku akan berlari sekuat hati kerana sebelum ini aku tidak pernah melihat pun kawasan tanah perkuburan.
Semasa peperiksaan pertengahan tahun aku telah mendapat nombor 3. Ini bermakna di dalam kelasku ada 2 orang lagi yang lebih pintar dariku walaupun mereka tinggal di kampung yang serba kekurangan. Bagaimanakah hidup mereka sekarang? Mungkin hidup mereka lebih bernasib baik dari aku atau sebaliknya. Aku sendiri pun tidak tahu.....

No comments:

Post a Comment